Kepancal Digital (1)

Teman saya, @AdjieSilarus kemarin membahas mengenai FOMO di twitternya. As you probably already know; FOMO adalah singkatan dari Fear Of Missing Out — semacam gejala sosial yang timbul karena banyaknya (ehm) media sosial.

Saya sebenarnya ngga ingin membahas terlalu jauh tentang FOMO — secara kan udah banyak artikel yang mengulas tentang hal ini, tapi yang saya alami kok ya sakjane mirip-mirip ya.

Gini..
Dari jaman Google Docs (sekarang jadi Google Drive), itu seputaran tahun 2008 kalo ga salah, segala dokumen warungwarung saya itu sudah ditaroh di cloud. SOP, surat edaran, dan semua-muanya itu bisa diakses online selama bisa konek ke internet.

Penggunaan cloud service ini lumayan extensive (English: dipol2ke) kalo di kantor, salah 2 contohnya:
– Order List bahan baku warung oleh Purchasing, yang kemudian diapprove sama Accounting.
– Financial Roadmap, summary semua hasil jualan warung dan duit keluar itu bisa diakses dalam sebuah dokumen. Ngga cuman hasilnya ding, tapi ada proyeksinya juga.
Jadi, sebulan kedepan itu sudah bisa keliatan kira-kira bakal yang masuk berapa, yang keluar berapa.

Nah ceritanya; seiring kantor saya nambah warung lagi, konsekuensi logisnya ya semakin njlimet lah keseharian sayašŸ˜€

Ini gejet harian saya:
1) Mekbuk Pro (lawas, th 2009)
2) Blekberi
3) Tablet Samsung Note 10.1

yang no 1) itu sih kadang dibawa, kadang nggak. Tapi ya seringnya nongkrong di tas, walaupun sering ditinggal di kendaraan.

Nah si warung baru ini, karena desainnya adalah memang sebisa mungkin bisa remotely viewed, maka timbullah akses baru pada tablet saya. Sekarang ini bisa mantau secara realtime — visual dan financial.

Maksudnya gini; kalo ada orang beli teh anget sama nasi di warung, itu dari tablet saya keliatan begitu ada transaksi. Ngga cuman penjualan, tapi juga sampai ke inventori. Sewiwi ayam tinggal berapa potong di kulkas warung itu pun bisa terpantau dari tablet.

Kalo secara visual ya sakjane teknologi ngga canggih-canggih banget, cuman ada cctv di beberapa sudut yang aksesnya juga bisa darimanapun.

Bisa dibayangkan; kalo warung baru itu kayak bayi baru mau belajar jalan. Harus sering-sering ditengok, trus dituntun.

Paradoksnya bakul warung itu: Sepi bingung, rame senewen.

Kalo sepi jadi panik, mikir gimana BEP nya, eh tapi kalo warung ramai juga panik juga; kepikiran itu ada makanan yang kelewat ngga sama tim yang di dapur. Apa jangan-jangan karena rame ada makanan yang kegosongen apa malah kurang mateng..

Lhaa jadilah saya kepancal digital. Sering kalo lagi ngobrol sama temen-temen dikit-dikit lihat ke tablet, nengok ke akses cctv atau ngecek penjualan/inventori.

Pasti saya menyebalkan sekali kalo pas lagi beginišŸ˜¦

(bersambung)

3 thoughts on “Kepancal Digital (1)

  1. cen canggih tenan kok njenengan, Mas. mungkin pertama kali warung memakai digital2an ginian di Jogja atau di Indonesia(mungkin?) cen owner kih kudu bisa tau kebutuhane apa, mengawasi, tapi malah akhirnya jadi ra tenang uripe kalau model bisnismen kayak njenengan njih? kesana kesini ada urusan, tapi ndak mau ketinggalan kabar dari kebutuhan warungnya.

    saya nunggu jilid 2 ini.

    • Haha. Embuh sih. Mungkin ya? :))
      Tapi ini perkara siapa duluan aja kok. Nantinya semua warung pasti bakalan gini, kalo teknologinya sudah lebih “merakyat”. Ya kayak henpon lah, 10-15 tahun yg lalu juga masih jarang2 yang make to..

      Siyap. Nah gini ini yang takbutuhkan. “Paksaan” buat nulis kontinyu. Tengkyu komennya :p

  2. Salam kenal mas, saya salut dgn mas masih muda tp usahanya sudah banyak hehehe….

    Yg penting sih kalo dulu baca2 kita hrs bisa bikin sistem dimana meminimalkan adanya error, cuman biasanya sih di ketidakjujuran karyawan, kalo sistemnya sudah bisa berjalan otomatis ga perlu tuh sering2 ditengok sudah bisa berjalan dgn sendirinya. Tapi memang dasar org kita sendiri sih yg kadang ga bisa percaya dgn org lain, jd selalu khawatir dan selalu galau sendiri wkwkwkwk…

    Teknologi memang bisa sgt membantu kita dlm berusaha, cloud ini memang salah satunya sgt membantu bgt, kalo sblmnya kemana2 gantungin flashdisk utk bawa data, sekarang tinggal akses ke cloud via hp, tablet udah bisa, storage di gadget jg ga perlu banyak2 wkwkwk…sy sih pake dropbox, kalo di PC bisa lgs download sendiri begitu ada pemutakhiran entah dr gadget ato PC lain, begitu jg sebaliknya ada yg kita drag n drop difolder nya lgs ngupload ke cloud.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s