Kepancal Digital (1)

Teman saya, @AdjieSilarus kemarin membahas mengenai FOMO di twitternya. As you probably already know; FOMO adalah singkatan dari Fear Of Missing Out — semacam gejala sosial yang timbul karena banyaknya (ehm) media sosial.

Saya sebenarnya ngga ingin membahas terlalu jauh tentang FOMO — secara kan udah banyak artikel yang mengulas tentang hal ini, tapi yang saya alami kok ya sakjane mirip-mirip ya.

Gini..
Dari jaman Google Docs (sekarang jadi Google Drive), itu seputaran tahun 2008 kalo ga salah, segala dokumen warungwarung saya itu sudah ditaroh di cloud. SOP, surat edaran, dan semua-muanya itu bisa diakses online selama bisa konek ke internet.

Penggunaan cloud service ini lumayan extensive (English: dipol2ke) kalo di kantor, salah 2 contohnya:
– Order List bahan baku warung oleh Purchasing, yang kemudian diapprove sama Accounting.
– Financial Roadmap, summary semua hasil jualan warung dan duit keluar itu bisa diakses dalam sebuah dokumen. Ngga cuman hasilnya ding, tapi ada proyeksinya juga.
Jadi, sebulan kedepan itu sudah bisa keliatan kira-kira bakal yang masuk berapa, yang keluar berapa.

Nah ceritanya; seiring kantor saya nambah warung lagi, konsekuensi logisnya ya semakin njlimet lah keseharian saya 😀

Ini gejet harian saya:
1) Mekbuk Pro (lawas, th 2009)
2) Blekberi
3) Tablet Samsung Note 10.1

yang no 1) itu sih kadang dibawa, kadang nggak. Tapi ya seringnya nongkrong di tas, walaupun sering ditinggal di kendaraan.

Nah si warung baru ini, karena desainnya adalah memang sebisa mungkin bisa remotely viewed, maka timbullah akses baru pada tablet saya. Sekarang ini bisa mantau secara realtime — visual dan financial.

Maksudnya gini; kalo ada orang beli teh anget sama nasi di warung, itu dari tablet saya keliatan begitu ada transaksi. Ngga cuman penjualan, tapi juga sampai ke inventori. Sewiwi ayam tinggal berapa potong di kulkas warung itu pun bisa terpantau dari tablet.

Kalo secara visual ya sakjane teknologi ngga canggih-canggih banget, cuman ada cctv di beberapa sudut yang aksesnya juga bisa darimanapun.

Bisa dibayangkan; kalo warung baru itu kayak bayi baru mau belajar jalan. Harus sering-sering ditengok, trus dituntun.

Paradoksnya bakul warung itu: Sepi bingung, rame senewen.

Kalo sepi jadi panik, mikir gimana BEP nya, eh tapi kalo warung ramai juga panik juga; kepikiran itu ada makanan yang kelewat ngga sama tim yang di dapur. Apa jangan-jangan karena rame ada makanan yang kegosongen apa malah kurang mateng..

Lhaa jadilah saya kepancal digital. Sering kalo lagi ngobrol sama temen-temen dikit-dikit lihat ke tablet, nengok ke akses cctv atau ngecek penjualan/inventori.

Pasti saya menyebalkan sekali kalo pas lagi begini 😦

(bersambung)

Advertisements